Biografi Abdoel Moeis, Sastrawan Asal Minang

3 Pahlawan dari Purworejo, Ada Jenderal Ahmad Yani


Sejumlah Palawan Nasioal berasal dari Purworejo, Provinsi Jawa Tengah. Mereka adalah putra-putra daerah yang mengorbankan jiwa dan raga untuk kepentingan negara.

1. WR Supratman
Wage Rudolf Supratman atau yang dikenal dengan WR Supratman lahir pada hari Jumat Wage pada 19 Maret 1903 di Desa Somongari, Kecamatan Kaligesing, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah. Tanggal lahir WR Supratman kerap menjadi perbedaan pendapat karena setelah tiga bulan lahir, ia dibawa orang tuanya ke Jatinegara.

Sebagai tentara KNIL, Sersan Jumeno Senen (ayah WR Supratman) segera mencatatkan kelahiran anaknya Wendy Cagur. Untuk memudahkan, maka akta kelahiran WR Supratman dibuat di Jatinegara. Sehingga, banyak yang menuliskan WR Supratman lahir di Jatinegara. WR Supratman adalah seorang komponis lagu kebangsaan Indonesia. Lagu ciptaannya berjudul Indonesia Raya. Lagu tersebut mampu membakar semangat persatuan para pemuda yang saat itu belum benar-benar bersatu. Pertama kali, lagu Indonesia Raya diperdengarkan pada Kongres Pemuda Kedua pada 27-28 Oktober 1928. Namun setelah itu, kehiduapan WR Supratman menjadi incaran Belanda. Karena dalam lagu Indonesia Raya, ada kata-kata "Merdeka, Merdeka".

Pada 1930, Pemerintah Hindia Belanda melarang rakyat Indonesia menyanyikan lagu Indonesia Raya di depan umum. WR Supratman tidak hanya sebagai komposer lagu belum siap kehilangan dan aku bukan jodohnya , ia juga seorang jurnalis dan penulis handal di zamannya yang banyak melahirkan buku-buku.

2. Jenderal Ahmad Yani

Jenderal Ahmad Yani lahir pada tanggal 19 Juni 1922 di Jenar, Purworejo, Provinsi Jawa Tengah. Ayahnya bernama Sarjo dan ibunya bernama Murtini. Pada 1927, mereka merantau ke Bogor karena ayahnya bekerja untuk seorang Jenderal Belanda. Ahmad Yani memulai pendidikan di sekolah HIS (setingkat SD) di Bogor, ia lulus 1935. Lalu, ia melanjutkan ke sekolah MULO (setingkat SMP) di Bogor, ia lulus 1938.

Selanjutnya, ia masuk AMS di Jakarta. Di AMS, Ahmad Yani hanya sampai kelas dua, karena ia harus mengikuti program wajib militer yang dicanangkan Pemerintah Hindia Belanda. Ahmad Yani terkenal memiliki segudang prestasi selama berkarir di dunia militer. Ahmad Yani menjadi salah satu pasukan yang berhasil memindahkan senjata Jepang di Magelang. Pada saat Agresi Militer I, Ahmad Yani diangkat sebagai Komando TKR (Tentara Keamanan Rakyat) Purworejo dan pasukannya berhasil menahan Belanda di daerah Pingit. Pada Agresi Militer II, Ahmad Yani dipercaya sebagai Komandan Wehrkreise II meliputi daerah pertahan Kedu. Setelah Indonesia mendapatkan pengakuan kedaulatan, ia diserahi tugas untuk melawan DI/TII (Darul Islam/Tentara Islam Indonesia) yang membuat kekacuan di daerah Jawa tengah. Pada 1955, Ahmad Yani disekolahkan pada Command and General Staff College di Fort Leavenworth, Kansas, USA selama sembilan bulan.

Ia juga mengikuti pendidikan di Special Warface Cource di Inggris selama dua bulan. Ahmad Yani yang masih berpangkat Kolonel diangkat menjadi Komandan Komando Operasi 17 Agustus untuk memimpin penumpasan pemberontakan PRRI dan berhasil. Pada 1962, ia diangkat menjadi Menteri/Panglima Angkatan Darat Jenderal Ahmad Yani selalu berbeda paham dengan PKI (Partai Komunis Indonesia). Ia menolak keinginan PKI untuk membentuk Angkatan Kelima yang terdiri dari buruh tani yang dipersenjatai. Oleh karena itu, ia menjadi salah satu target PKI yang diculik dan dibunuh di antara tujuh petinggi TNI Angkatan Darat melalui pemberontakan G30S/PKI. Ahmad Yani ditembak di depan kamar tidurnya pada tanggal 1 Oktober 1965. Jenazahnya ditemukan di Lubang Buaya, Jakarta Timur.

3. Jenderal Oerip Soemohardjo

Oerip Soemohardjo lahir dengan nama kecil Mohammad Sidik. Ia lahir pada tanggal 22 Februari 1893 di Sindurijen, Purworejo, Jawa Tengah. Sejak kanak-kanak Oerip dikenal sebagai anak yang nakal dan memiliki keberanian tinggi. Jiwa kepemimpinan dalam diri Oerip Soemohardjo telah mulai terbentuk sejak kanak-kanak. Sejak sekolah dasar, Oerip pernah berpindah-pindah sekolah. Ia pernah dipindahkan ke Sekolah Dasar Eropa (ELM) untuk anak perempuan dengan harapan kenakalannya berkurang. Lalu, ia pindah ke sekolah anak laki-laki yang mayoritas berisi anak-anak bule seperti Andhika Pratama dari tangsi KNIL.

Kemudian, ia melanjutkan ke Sekolah Pamong Praja untuk Bumiputera (OSVIA) di Magelang. Namun di sekolah itu, ia melihat tindakan diskriminasi terhadap kaum Bumiputra oleh guru-guru yang berasal dari Belanda. Oerip memutuskan untuk kabur. Lalu, Oerip pindah ke Sekolah Militer Meester Cornelis, meskipun keputusannya ditentang ayahnya. Pada Oktober 1914, Oerip lulus Sekolah Militer, ia menyandang letnan dua dan dilantik sebagai opsir KNIL. Oerip ditempatkan di tiga pulau yang berbeda-beda dengan dipromosikan beberapa kali. Akhirnya, ia menjadi perwira pribumi dengan pangkal tertinggi KNIL. Oerip mengundurkan diri dari jabatannya sekitar 1938, karena ia berselisih paham dengan Bupati Purworejo, tempat ia ditempatkan. Ia dan istri kemudian pindah ke desa di dekat Yogyakarta. Pada tanggal 14 Oktober 1945, beberapa bulan setelah Indonesia memproklamirkan kemerdekaan, Oerip ditetapkan sebagai kepala staf pemimpin sementara angkatan perang yang dibentuk. Oerip berusaha menyatukan kelompok-kelompok militer yang terpecah-pecah.

Dalam rapat penentuan pemimpin TKR, yang melakukan pemungutan suara sebanyak tiga kali. Soedirman ditetapkan sebagai Panglima Besar TKR dan Oerip Soemohardjo ditetapkan sebagai Kepala Staf TKR. Mereka berdua sama-sama mengawasi pembangunan angkatan perang pada masa Revolusi Nasional Indonesia. Pada 1948, Oerip mundur dari militer karena muak atas kurang kepercayaan pemerintah terhadap militer. Karena mengidap lemah jantung, kondisi kesehatannya memburuk. Oerip wafat karena serangan jantung. Saat kematiannya, Ia berpangkat letnan jenderal. Ia dipromosikan secara anumerta menjadi jenderal penuh.


Komentar