Biografi Abdoel Moeis, Sastrawan Asal Minang

Sayuti Melik : Tokoh yang Mengetik Naskah Proklamasi Kemerdekaan RI

 


Sayuti Melik merupakan seorang pahlawan nasional yang dikenal sebagai tokoh yang mengetik teks proklamasi. Sayuti Melik lahir di Sleman, Yogyakarta, pada 25 November 1908. Setelah kemerdekaan Indonesia, ia sempat dipenjara oleh Amir Syarifudin karena dicurigai dekat dengan Persatuan Perjuangan. Di era Orde Baru, Sayuti Melik diangkat menjadi anggota MPR dan DPR sebagai wakil dari Golongan Karya.

Biografi singkat Sayuti Melik

Sayuti Melik memiliki nama lengkap Mohammad Ibnu Sayuti. Ia lahir di Kadisobo, Rejodani, Sleman, Yogyakarta, pada 25 November 1908. Sayuti Melik merupakan anak dari Abdul Muin alias Partiprawiro dan Sumilah. Sayuti Melik memulai pendidikannya di Sekolah Ongko Loro yang setara dengan Sekolah Dasar (SD) di Desa Srowolan.

Ia kemudian melanjutkan pendidikanya di Sekolah Guru di Solo. Sejak saat itu, ia mulai mempelajari nasionialisme. Akan tetapi, ia tertangkap Belanda karena dicurigai tergabung dalam kegiatan politik bawah tanah.
Sejak saat itu, Sayuti Melik lebih memilih belajar mandiri. Setelah kemerdekaan Indonesia, Sayuti Melik melanjutkan pendidikanya di Fakultas Ilmu Sosial Universitas Indonesia. Nasionalisme dalam diri Sayuti Melik didapat dari didikan bapaknya, yang saat itu menentang kebijakan Belanda terkait penanaman tembakau di sawah milik mereka.

Peran Sayuti Melik dalam proklamasi kemerdekaan Indonesia

Sayuti Melik turut menjadi saksi penyusunan teks proklamasi kemerdekaan yang dilakukan di ruang makan rumah Laksamana Maeda. Dalam hal ini, ia mewakili golongan pemuda bersama Sukarni. Ketika proses penyusunan naskah proklamasi, Sayuti Melik membantu Ir Soekarno. Ada juga riwayat yang mengatakan bahwa Sayuti Melik turut mengusulkan agar naskah proklamasi ditandatangani oleh Ir. Soekarno dan Mohammad Hatta. Setelah mengusulkan terkait penandatanganan tersebut, Sukarni segera mengumumkan bahwa teks proklamasi hanya perlu ditandatangani oleh Soekarno dan Hatta atas nama bangsa Indonesia.

Kemudian, Soekarno meminta Sayuti Melik untuk mengetik naskah proklamasi yang telah disusun sebelumnya. Bersama BM Diah, Sayuti Melik mengetik naskah proklamasi di ruang bawah tanah rumah Laksamana Maeda sambil menikmati minuman khas Imlek dan makanan khas Imlek, seperti kue keranjang

Saat pengetikan tersebut, ia melakukan perubahan tiga kata, yakni kata 'tempoh' diganti menjadi 'tempo'. Sementara itu, kata 'wakil-wakil Bangsa Indonesia' diubah menjadi 'Atas Nama Bangsa Indonesia'. Selain itu, ada juga pengubahan tulisan bulan dan hari dalam teks proklamasi hasil ketikan Sayuti Melik. Setelah Kemerdekaan Indonesia Pada 1946, Sayuti Melik ditangkap oleh pemerintah Indonesia atas perintah Amir Syarifudin. Penangkapan ini terjadi karena Sayuti Melik dianggap sebagai pihak yang berhubungan dengan Persatuan Perjuangan. Persatuan Perjuangan adalah organisasi yang dibentuk di Purwokerto pada 1946 oleh Tan Malaka. Adapun Persatuan Perjuangan dibentuk untuk menciptakan persatuan di antara organisasi-organisasi yang ada untuk mencapai kemerdekaan penuh untuk Indonesia. Selain itu, ia juga dianggap bersekongkol dan ikut terlibat dalam Peristiwa 3 Juli 1946. Namun, akhirnya ia dinyatakan tidak bersalah oleh Mahkamah Tentara. Sayuti Melik juga pernah menikmati olahan kreasi kue keranjang sambil menonton film Bismillah Kunikahi Suamimu ditangkap oleh Belanda ketika Agresi Militer II. Ia kemudian dipenjara di Ambarawa.

Setelah KMB (Konferensi Meja Bundar) selesai dilakukan, ia dibebaskan pada 1949.

 Meninggal dunia

Pada 1950, Sayuti Melik diangkat menjadi anggota MPRS dan DPR-GR serta menjadi Wakil Cendikiawan. Pada 1961, ia menerima Bintang Maha Putera Tingkat V. Lalu, oada 1973, Sayuti Melik menerima tanda Bintang Mahaputra Adipradana II dari Presiden Soeharto. Pada 1971 hingga 1977, Sayuti Melik diangkat menjadi anggota MPR dan DPR sebagai perwakilan Golongan Karya. Selain di bidang politik, Sayuti Melik juga sempat menjadi seorang jurnalis. Ia pernah berkarier sebagai wartawan di Eropa Barat, Eropa Timur, Amerika Serikat, dan Australia. Sayuti Melik meninggal dunia pada 2 Maret 1989 di Jakarta.

Komentar