Biografi Abdoel Moeis, Sastrawan Asal Minang

3 Tokoh Nasional dari Pematang Siantar, Salah Satunya Pencipta Lagu Nasional

 

Pematang Siantar adalah kota terbesar kedua setelah kota Medan di Sumatera Utara. Dari kota ini banyak tokoh – tokoh lahir dan merupakan tokoh nasional. Ada beberapa tokoh yang sangat familiar dikalangan masyarakat Indonesia.

Berikut adalah 3 tokoh nasional dari Kota Pematang Siantar:

1.       Letjen Purn Tahi Bonar (TB) Simatupang

TB Simatupang adalah pria kelahiran Sidikalang, 28 Januari 1920, dan merupakan pahlawan nasional Indonesia. TB Simatupang pernah menjabat sebagai Kepala Staf Angkatan Perang Republik Indonesia (KASAP) era Presiden Soekarno.

TB Simatupang menyatakan diri sebagai anak Siantar sebab dirinya banyak menghabiskan waktu kala bersekolah di HIS di Kota Pematang Siantar pada tahun 1927 hingga 1934.

Usai menyelesaikan sekolah di HIS, TB Simatupang lulus menjadi perwira muda dan ditempatkan di Jakarta.

Pasca mempertahankan kemerdekaan Indonesia, TB Simatupang bergabung bersama Tentara Keamanan Rakyat (TKR) dan bergriliya bersama Jenderal Sudirman.

Usai sukses dalam karier militernya, TB Simatupang terjun ke pelayanan Gereja dan aktif menyumbangkan pemikiran – pemikirannya tentang peranan Gereja di dalam masyarakat.

Dirinya pernah menjabat sebagai Ketua Persekutuan Gereja – gereja di Indonesia (PGI), Ketua Majelis Pertimbangan PGI, Ketua Dewan Gereja – gereja Asia, Ketua Dewan Gereja – gereja se-Dunia.

2.       Adam Malik Batubara

Karena perawakannya yang kecil dan sifatnya yang cerdik, Adam Malik mendapat julukan “ si kancil”. Adam Malik dikenal sebagai salah satu tokoh pejuang kemerdekaan Republik Indonesia sekaligus mantan Presiden Republik Indonesia ke-3.

Selain politikus, Adam Malik adalah seorang jurnalis sekaligus pendiri kantor berita Antara.

Berkat jasa – jasanya, Adam Malik mendapatkan gelar Pahlawan Nasional pada 6 November 1998. Adam Malik merupakan anak ketiga dari sepuluh bersaudara yang lahir di Kota Pematang Siantar. Adam Malik lahir dari pasangan Abdul Malik Batubara dan Salamah Lubis, seorang pedagang.

Adam Malik menempuh pendidikan dasarnya di HIS Pematang Siantar dan pada usia 20 tahun ia merantau ke Jakarta.

Adam Malik menjejali dunia sejak masa mudanya, ia juga aktif dan ikut pergerakan nasional memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Pada tahun 1934 – 1935, ia memimpin Partai Indonesia (Partindo) Pematang Siantar dan Medan. pada tahun 1940 – 1941 menjadi anggota Dewan Pimpinan Gerakan Rakyat Indonesia (Gerindo) di Jakarta.

Pada awal kemerdekaan Adam Malik menjadi anggota Pimpinan Gerakan Pemuda untuk persiapan kemerdekaan Indonesia di Jakarta.

Adam Malik juga pernah menjadi perwakilan internasional saat diangkat menjadi duta besar luar biasa dan berkuasa penuh untuk negara Uni Soviet dan Polandia.

Pada tahun 1962, ia menjadi Ketua Delegasi Republik Indonesia untuk perundingan Indonesia dengan Belanda mengenai wilayah Irian Barat di Washingthon D.C. , Amerika Serikat. Adam Malik juga pernah menjadi Menteri Luar Negeri dalam Kabinet Pembangunan I, dan tahun 1973 kembali memangku jabatan sebagai Menteri Luar Negeri untuk terakhir kalinya dalam kabinet Pembangunan II.

Pada tahun 1978, ia diangkat oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) sebagai Wakil Presiden RI.

3.       Cornel Simanjuntak

Cornel Simanjuntak adalah pencipta lagu nasional, salah satunya lagu Maju Tak Gentar.

Berkat bakat seninya, Cornel Simanjuntak berhasil menyentak persatuan rakyat lewat lagu yang ia ciptakan. Cornel adalah anak asli kota Pematang Siantar yang lahir pada tahun 1921. Bahkan kediaman Cornel Simanjuntak yang berlokasi di Jalan Tambunan, Kelurahan Tong Marimbun, Kecamatan Siantar Marimbun, Kota Pematang Siantar masih dapat dilihat meski kondisinya kini sudah tak lagi terawat.

Cornel Simanjuntak memang memiliki bakat luar biasa dalam hal bermusik. Tak hanya itu, dia juga memiliki sejumlah pengalaman perang. Pada tahun 1945 -1946, ia mengarahkan moncong senjatanya kepada tentara Gurkha Inggris.

Namun sayang, dalam sebuah pertempuran di daerah Senen – Tangsi Penggorengan Jakarta, pahanya tertembak. Kemudian ia dirawat di RSUP.

Dari karya Cornel lahirlah berbagai lagu – lagu nasional seperti, Tanah Tumpah Darah, Maju Tak Gentar, Pada Pahlawan, Teguh Kukuh Berlapis Baja, Indonesia Tetap Merdeka.

Peluru di paha Cornel konon tetap bersarang ketika penyakit kronis TBC menyerangnya. Ia meninggal pada tanggal 15 September 1946 di Sanatorium Pakem, Yogyakarta dalam status perjaka dan ia meninggal pada usia 25 tahun. Ia dimakamkan di pemakaman Kerkop Yogyakarta. Saat menjelang maut ia masih sempat menulis lagu berjudl Bali Putra Indonesia, namun lagu yang ditulis dengan gamelan itu belum selesai.

Demikianlah 3 tokoh nasional yang berasal dari kota Pematang Siantar. Semoga dapat menambah penegetahuan kita ya.

Komentar